Sabtu, 22 Juni 2013

Warta Urang

Korban Trafficking Dipulangkan dengan Selamat dari Malaysia

   

Sumedang News, Sumedang Utara - Berawal dari perkenalannya di jejaring sosial facebook, Yunilar Nurmaudi (14), warga Dusun Sindangrenah RT 01/01, Desa Jatihurip, Kec. Sumedang Utara menjadi korban trafficking (perdagangan manusia). Yulinar yang usianya masih di bawah umur, dijual oleh pelaku menjadi pembantu rumah tangga di Malaysia.

Beruntung korban tidak mendapat penganiayaan atau pun pelecehan seksual selama proses perjalanan ke Malaysia, termasuk ketika bekerja di rumah majikannya. Miss Mella.

Dengan modal nekat kabur dari rumah majikannya dan upaya pencarian keluarga serta jajaran Polda Metro Jaya, DKI Jakarta yang menangani kasus tersebut, akhirnya Yulinar bisa pulang ke rumah dengan selamat dan berkumpul lagi bersama keluarga Kamis (20/6/2013) pukul 4.00 WIB.

“Alhamdulillah, selama perjalanan maupun bekerja di Malaysia, saya tidak mengalami penganiayaan maupun pelecehan seksual. Hanya pernah sekali, betis saya dipukul dengan rotan oleh majikan karena ngepel lantainya kurang bersih. Saya bekerja di Malaysia, empat hari,” ujar Yulinar di kantor Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (KBPP) Kab. Sumedang, Jumat (21/6/2013). 

Ia datang dengan kakek serta ayahnya untuk mendapatkan pengarahan dan pemulihan psikologi dari petugas Badan KBPP.

Yulinar mengatakan, dirinya dijual oleh salah seorang jaringan pelaku bernama Kajensa warga Malaysia ke majikannya Miss Mella di daerah Bandar Botanic, tak jauh dari Kualalumpur seharga 10.500 Ringgit setara Rp 35 juta. Harga jual tersebut dengan kontrak kerja dua tahun. Namun, selama setahun tidak digaji untuk mengganti berbagai biaya proses pemberangkatan ke Malaysia. 

“Saya bekerja sebagai pembantu rumah tangga di daerah Bandar Botanic, Malaysia. Namun, alamat lengkapnya, saya tidak tahu, tapi tak jauh dari Kualalumpur,” ujarnya.
 
Dikatakan, dirinya bisa pulang dengan selamat, setelah nekat kabur lewat genting rumah majikannya pukul 3.00 dini hari waktu Malaysia, saat majikannya sedang tertidur lelap. Setelah itu, lapor ke petugas keamanan di perumahan hingga akhirnya diantar ke kantor polisi Malaysia.

“Dengan membawa paspor saya, akhirnya majikan menyerahkan saya ke polisi Malaysia. Setelah itu, polisi Malaysia memulangkan saya ke Indonesia yakni ke Medan di rumah kenalan saya. Hanya saja, polisi Malaysia berpesan ketika di Indonesia jangan sekali-kali mengatakan masalah penjahat di Malaysia. Sebab, masalah itu sudah urusan polisi Malaysia,” katanya mengutip pesan polisi Malaysia.

Menurut dia, dirinya ditolong dan disuruh beristirahat 5 hari di rumah kenalannya di Medan, tepatnya di Desa Serdang Dusun I, Kec. Meranti, Kab. Asahan, Sumatera Utara. Setelah itu, dijemput oleh polisi Polda Metro Jaya untuk pulang ke Jakarta.

“Dari Polda Metro, saya dijemput lagi oleh keluarga hingga akhirnya bisa pulang ke Sumedang,” ujar Yulinar.
Lebih jauh ia menjelaskan, keberangkatan dari rumah Minggu (12/5/2013) lalu, berawal ketika akan latihan kesenian di sekolahnya di SMP 3 Cimalaka, tiba-tiba di jalan bertemu teman facebook-nya berinisial, AR siswa SMA Tanjungkerta. AR mengajak jalan-jalan ke toko minyak wangi. Entah kenapa, setelah menghirup minyak wangi ia langsung pusing. Dalam kondisi setengah sadar, ia dibawa jalan-jalan menggunakan sepeda motor ke rumah ibu AR, yakni Me/Meli (sekitar 35 tahun) di daerah Pasirmalang, Desa Jatimulya, Kec. Sumedang Utara.
“Setelah itu, saya diajak lagi ke Alun-alun Sumedang bersama AR dan Me. Ketika saya diberi minuman, tiba-tiba pusing lagi dan tidak sadarkan diri. Tahu-tahu, saya sudah di lapangan Tegallega Bandung dibangunkan oleh Bu Yati. Bu Yati ngajak ke Jakarta, tapi saya tolak. Namun, karena dipaksa dan ditodong pisau, akhirnya saya dibawa lagi ke Jakarta. Di Jakarta, saya dibawa ke rumah Bu Yuni. Alamat di Jakarta, di Kalibata City. Setelah diberi makan, tiba-tiba saya pusing lagi,” tuturnya.
Sadar-sadar, kata Yulinar, dirinya sudah ada di Bandara Polonia Medan. Di Medan, sudah ada teman facebook lainnya, yakni Dewi. Saat itu, ia sempat minta diantar pulang ke Sumedang, namun ditolak. Kecuali, jika liburan ke Malaysia akan dikabulkan, sekalian diberi ongkos dan dibuatkan paspor oleh kakaknya Dewi, Rudi.
“Karena tidak bisa pulang ke Sumedang, akhirnya saya mau diajak jalan-jalan ke Malaysia. Di Malaysia, saya dibawa ke rumah Kajensa hingga akhirnya dijual ke majikan saya. Yang saya alami, dari Sumedang sampai ke Malaysia, jaringan pelakunya sangat banyak dan berantai. Akan tetapi, hubungan antar pelaku di setiap daerah, langsung terputus dan terus berganti orang, “ ujarnya
 
Sumber : http://www.pikiran-rakyat.com/node/239748

Warta Urang

About Warta Urang

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :