Rabu, 20 Maret 2013

Warta Urang

Hatta Rajasa Bilang Semua Capres Cerdas

   



Sumedang News - Menteri Koordinator Perekonomian sekaligus Ketua Partai Amanat Nasional (PAN) Hatta Rajasa enggan mengomentari hasil survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) terkait calon Presiden yang paling populer dan cerdas saat ini. Dia pun menolak berkomentar soal penyandingan dirinya dengan Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto. 

"Kalau cerdas, ya (calon Presiden) semuanya saya rasa juga cerdas," ujar Hatta singkat, ketika dicecar wartawan terkait survei itu, seusai menjadi pembicara di Universitas Padjadjaran, Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Selasa (19/3/2013). Sesudahnya dia langsung berlalu memasuki kendaraan meninggalkan kampus tersebut. 

Sebelumnya, LSI melansir hasil survei yang dilakukan pada 1-8 Maret 2013, yang menempatkan pasangan Prabowo dan Hatta di peringkat ketiga dengan dukungan 10,1 persen suara responden. Namun, duet ini kalah jauh dibandingkan dua pasangan kandidat di atas mereka. LSI mendapatkan pasangan Aburizal Bakrie-Joko Widodo menempati posisi pasangan paling diminati, dengan 36 persen suara. Berikutnya, adalah pasangan Megawati-Jusuf Kalla dengan dukungan 22,9 persen responden. 

Peneliti LSI Adjie Alfaraby mengungkapkan, komposisi pasangan calon presiden dan wakil presiden itu dibuat dengan merujuk pada dua indikator. Pertama, aturan dalam Undang-Undang Pemilu mengenai syarat minimal dukungan partai atau koalisi partai dalam mengajukan capres dan cawapres. Kedua, realitas perolehan suara partai itu sendiri dalam pemilihan anggota legislatif. 

Pasal 9 Undang-Undang Pemilu nomor 42 tahun 2008, mensyaratkan pasangan calon Presiden dan wakilnya, harus didukung partai atau gabungan partai dengan perolehan minimal 20 persen kursi DPR atau 25 persen suara sah Pemilu Legislatif. Menurut Adjie, jika syarat tersebut tidak berubah maka hanya ada tiga skenario koalisi pencapresan yang akan terjadi pada Pemilu 2014. "Ada tiga koalisi yakni poros Golkar dan koalisinya, poros PDI-P dengan koalisinya, dan Partai Demokrat dan atau Partai Gerindra dengan koalisinya," kata dia.

Untuk poros Gerindra, LSI menduetkan Prabowo dan Hatta Rajasa yang selama ini diusung PAN menjadi capres. Pilihan terhadap Hatta karena saat ini Prabowo dinilai tengah membangun komunikasi politik dengan Hatta Rajasa. "Namun, akan realistis jika hasil pemilu, PAN mendapat suara signifikan sehingga pasangan Prabowo-Hatta adalah pasangan yang mungkin muncul di luar kekuatan poros Golkar dan PDI-P. Kedua pasangan ini juga mungkin direstui SBY," kata Adjie.

Sumber :nasional.kompas.com/read/2013/03/19/18154658/Hatta.Rajasa.Bilang.Semua.Capres.Cerdas



Warta Urang

About Warta Urang

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :